Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

‘Umar Tak Ingin Setiap Orang Kelak Menuntutnya di Hari Kiamat

Suatu hari, ‘Umar berdiri menyampaikan khutbah. Di dalam khutbahnya ‘Umar berkata, “Wahai manusia, siapa pun di antara kalian yang melihat kebengkokan dalam diriku (dalam hal karakter, keputusan, dan sikap), maka biarkan dia meluruskan kebengkokan itu.”

Seseorang dari majelisnya berkata dengan lantang, “Demi Allah, seandainya kami melihat kebengkokan itu ada padamu, kami akan meluruskannya dengan pedang kami.”

Read More

Bukankah Dia adalah Pemberi Keputusan Terbaik?

Umar kemudian berkata, “Segala puji hanya milik Allah, Yang telah menempatkan di negeri ini seseorang yang akan meluruskan kebengkokan Umar dengan pedangnya.”

Itulah sifat Umar. Ketakutannya kepada Allah menjadikan ia seorang pemimpin yang bijaksana. Bahkan ia meminta rakyatnya meluruskan kebengkokan yang ia lakukan. Ia takut akan hari pembalasan karena semuanya akan dimintai pertanggung jawaban termasuk kepemimpinannya, sehingga ia tak ingin setiap rakyatnya kelak menuntutnya di hadapan Allah ‘Azza wa Jalla. []

Sumber: The Golden Story of Umar bin Khaththab/ penulis: DR. Ahmad Hatta, MA/ Penerbit: Maghfirah Pustaka/ April 2014

Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline