Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Tiga Pelajaran dari Bagaimana Salman al-Farisi RA Memeluk Islam

Ibnu Abbas RA pernah bertanya kepada Salman al-Farisi RA tentang asal-usulnya dan Salman menceritakan dirinya kepada Ibnu Abbas.

Salam adalah seorang pria Persia dari desa yang terletak di Iran saat ini. Dia mengatakan bahwa dia sedang menderita kebingungan terhadap agamanya yang memuja api atau majusi. Ia mempunyai kedudukan sosial yang tinggi karena menjadi penjaga api.

Salman al-Farisi RA mengatakan suatu hari dia sedang berjalan dan melihat sebuah gereja dan masuk untuk sekadar mencari tahu. Dia mengatakan bahwa dia terkesan dengan cara berdoa mereka.

Salman al-Farisi RA mengatakan kepada ayahnya bahwa dia berpikir bahwa agama Kristen adalah agama yang lebih baik daripada majusi, ayahnya kemudian merantai Salman al Farsi. Salman al-Farisi melarikan diri jauh-jauh ke Syam (wilayah yang lebih luas di sekitar Damaskus termasuk Suriah, Libanon, Palestina, dan Yordania).

Dia tiba di Suriah. Salman al-Farisi mengatakan bahwa dia tinggal dengan uskup terbaik dan uskup itu biasa mengumpulkan uang untuk amal tapi kemudian menyimpannya untuk dirinya sendiri. Salman al-Farisi RA membenci orang ini, dan mengatakan kepada semua orang bahwa dia jahat. Orang berikutnya yang mengambil kepemimpinan menggantikan uskup setelah dia meninggal adalah orang yang sangat saleh yang dicintai oleh Salman al-Farisi.

Kemudian Salman al-Farisi RA pergi ke Irak untuk belajar. Dia kemudian pergi ke Musabeen untuk belajar. Kemudian pergi ke Amaria (daerah Turki sekarang) untuk belajar. Seorang alim ilmu saat itu memberi tahu, bahwa seorang nabi baru akan segera datang dan berasal dari orang Arab, tanda-tandanya tidak dapat disangkal, dia akan berlindung di pohon kurma yang terletak di antara batu, dia akan memakan makanan yang diberikan kepadanya sebagai hadiah.

Salman al-Farisi RA menawari semua yang dimilikinya jika orang itu bisa membawanya ke Arab Saudi. Sekelompok orang setuju, tapi mereka mengkhianatinya dengan menjualnya sebagai budak kepada seorang Yahudi. Orang Yahudi itu menjualnya kepada orang Yahudi lainnya. Pemiliknya membawanya ke Yatsrib (Madinah) dan ketika melihat Madinah, Salman al-Farisi RA segera menyadari bahwa inilah tempat Nabi SAW berlindung, dia menyadari inilah kota yang sedang dibicarakan gurunya.

Madinah adalah tempat pohon kurma, dan berada di antara dua jalur berbatu. Salman al-Farisi RA mengatakan suatu hari tuannya menyuruhnya mengambil kurma. Sementara dia berada di atas pohon kurma, sepupu tuannya datang kepada tuannya dengan marah dan mengatakan ada seseorang yang datang dari Makkah yang mengaku sebagai seorang Nabi yang berlindung di sini.

Read More

Muadz bin Jabal, Berkali-kali Pingsan Karena Rindu

Salman al-Farisi mengatakan ketika dia mendengar suara ucapan itu ia segera turun dari tulang punggungnya dan dia hampir terjatuh dari pohon dan ke tuannya. Salman al-Farisi RA mengatakan bahwa dia pergi malam itu untuk mengunjungi Muhammad SAW, dan membawa makanan untuknya dan mengatakan bahwa itu dari kegiatan amal.

Nabi SAW menyuruh sahabat-sahabatnya untuk makan tapi seorangpun tidak makan dari makanan yang dikumpulkan dari amal. Itu mengonfirmasi salah satu tanda yang diceritakan kepada Salman al-Farisi RA. Dia lalu kembali. Kemudian Salman membawa makanan lagi dan mengatakan bahwa makanan yang ia berikan untuk amal sekarang ini adalah sebagai hadiah, kali ini sang nabi memakan makanan tersebut dengan teman-temannya.

Kemudian Salman al-Farisi RA pergi ke Muhammad SAW dan berkeliling dan nabi memperhatikan bahwa Salman sedang mencari sesuatu sehingga Nabi melepas satu bagian kain pakaiannya untuk menunjukkan kepadanya apa yang ada di antara tulang belikatnya. Ketika Salman melihat tanda di antara bahunya, dia tahu itu adalah tudung Nabi, dan Salman RA berkata saat melihatnya terjatuh dan mulai mencium kaki Nabi dan bersujud.

Rasulullah SAW segera menyuruhnya untuk berdiri dan bertanya pada Salman tentang ceritanya, lalu menyuruhnya untuk menceritakan kepada rekan-rekannya cerita yang sama. Salman al-Farisi RA pernah menjadi budak dan tidak berperang dalam pertempuran Uhud atau Badar. Nabi dan para sahabat kemudian membantu membebaskan Salman al-Farisi RA.

Beberapa pelajaran yang bisa kita dapatkan dari kehidupan Salman al-Farisi RA adalah:

1. Kita harus berusaha mencari kebenaran. Jika kita mengambil satu langkah menuju Allah, Allah akan memberikan 10 langkah di dekat kita. Anda harus mengambil langkah pertama.

2. Kita tidak boleh kecewa ketika, melihat seseorang tidak melakukan hal yang benar. Kebenaran tidak selalu diwakili oleh para pengikutnya. Seperti Salman dan uskup pertama yang dia temui.

3. Kaum Muslim harus membantu mereka yang baru masuk Islam. Dakwaah tidak hanya berbicara, dan bantuan bisa berupa keuangan, dan juga hubungan sosial. Terkadang orang yang bertobat tidak hanya membutuhkan penasihat, tapi mereka juga butuh teman. []

Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline