Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Tawadhunya Nabi

0 31

Nabi adalah orang yang paling tawadhu’ dalam kedudukannya yang tinggi. Ibnu Amir RA berkata, “Aku pernah melihat Rasulullah melempar jumrah di atas unta abu-abu, tanpa menghardik dan tanpa berbuat kasar.”

Beberapa perbuatan Rasulullah yang menunjukkan bertapa beliau sangat atmadji’, seperti menjenguk orang sakit, mengantar jenazah memenuhi undangan seorang budak, menambal sandal, menjahit pakaian, dan membantu pekerjaan rumah tangga bersama istri-istrinya.

BACA JUGA: Ketawadhuan Khalifah Abu Bakar

Para sahabatnya tidak berdiri untuknya, karena mereka mengetahui bahwa beliau tidak menyukai hari itu. Apabila berjalan melewati anak-anak, maka beliau memberi salam kepada anak-anak itu.

Pernah seorang laki-laki dihadapkan kepada Rasulullah selalu laki-laki itu gemetar ketakutan lantaran takjub pada kewibawaannya, maka beliau bersabda kepada laki-laki itu:

“Ringankanlah dirimu, aku bukanlah seorang raja. Aku hanya putra seorang perempuan Quraisy yang memakan potongan daging kering,” (HR Al-Hakim).

Rasulullah duduk bercampur baur di antara para sahabatnya seakan-akan merupakan salah seorang dari mereka. Maka datanglah orang asing yang tidak mengetahui yang manakah beliau itu? Karena itulah, orang asing itu kemudian bertanya tentangnya.

Maka para sahabat meminta beliau untuk duduk pada suatu tempat yang dapat diketahui oleh orang asing. Para sahabat membangun untuknya tempat duduk dari tanah liat. Kemudian beliau duduk di atasnya.

‘Aisyah RA berkata kepada Rasulullah, “Makanlah dengan bersandar, semoga Allah menjadikan aku tebusan untukmu. Karena sesungguhnya makan dengan bersandar itu lebih mudah untukmu.”

Related Posts

Hai Orang yang Berselimut, Bangunlah…

Perawi hadis berkata, maka beliau menundukkan kepala sehingga dahinya hampir menyentuh tanah. Kemudian beliau bersabda:

“Aku adalah seorang hamba. Aku makan sebagaimana makannya seorang hamba dan aku duduk sebagaimana duduknya seorang hamba,” (HR Abu Syaikh dari Abdullah bin Ubaid).

Rasulullah tidak makan di atas meja dan tidak pula makan dengan piring hingga beliau berpulang ke Rahmatullah. Beliau tidak pernah dipanggil oleh sahabatnya atau orang lain, melainkan menjawab: “Labbaik (aku memenuhi panggilanmu),” (HR Abu Nu’aim dari Aisyah).

BACA JUGA: Silaturahmi dan Wasiat Nabi

Apabila Rasulullah duduk bersama-sama dengan orang-orang dan mereka membicarakan tentang akhirat, maka beliau ikut pembicarakan mereka.

Apabila mereka berbicara tentang makanan atau minuman, maka beliau ikut berbicara bersama mereka. Apabila berbicara tentang dunia, maka beliau ikut berbicara bersama mereka dengan kasih sayang dan tawadhu’ terhadap mereka.

Para sahabatnya mendendangkan syair di hadapan Rasulullah dan menyebutkan sesuatu dari perkara Jahiliyah, lalu mereka tersenyum tersenyum bersama mereka. [].

Referensi: Akhlak Mulia Rasulullah/Al-Ghazali/Al-Kautsar/2004

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline