Foto: VectorStock

Tak Perlu Kaki untuk Menuju Surga

Amr bin al-Jamuh adalah seorang laki-laki yang pincang. Ia memiliki beberapa anak laki-laki yang ikut bersama Rasulullah SAW, dalam sejumlah peperangan. Saat perang Uhud anaknya menahan Amr untuk tidak ikut berperang. Mereka berkata, “Allah telah memberikan uzur untukmu.” mengingat kaki Amr yang pincang tersebut.

Namun, semangat Amr untuk ikut berperang mengantarkan Amr untuk menemui Rasulullah. Ia berkata kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah aku ingin ikut berperang, tapi anak-anakku melarangku pergi denganmu. Demi Allah aku sangat berharap bisa menginjak surga dengan kaki pincangku ini.”

Rasulullah menjawab, “Engkau mendapatkan uzur dari Allah sehingga tidak wajib berjihad.”

Akan tetapi kemudian Rasulullah berkata kepada anak-anak Amr, “Tidak apa-apa jika kalian mengijinkannya. Semoga Allah memberinya mati syahid.”

Akhirnya Amr dengan bahagianya ikut dalam perang Uhud dan ia mendapatkan kesyahidannya pada peperangan tersebut.

Setelah peperangan usai, Rasulullah SAW melewati jenazahnya Amr, beliau berkata, “Kulihat engkau berjalan dengan kakimu ini dalam keadaan sehat di surga.”

Kemudian Rasulullah menguburnya bersama Abdullah bin Haram, dalam satu kubur.

Sebelumnya Amr adalah orang yang selalu mempersiapkan walimah setiap kali Rasulullah menikah. Ini merupakan bentuk cinta Amr kepada Rasulullah SAW. []

Sumber: Nabi Muhammad di Hati Sahabat/ Penulis: Walid al-A’zhami/ Penerbit: Qalam/ 2016

About Erna Iriani

Indonesian Muslimah | Islamic Graduate Student | "Jangan menjadi gila karena cinta kepada seseorang, atau ingin menghancurkan seseorang karena kebencian." (Umar bin Khatab)

Check Also

Teruslah Maju, Wahai Rasulullah

Sa'ad bin Mu'adz, tokoh suku Aus dan pemuka Anshar, berdiri dan berkata, "Demi Allah, benarkah yang engkau maksudkan adalah kami?"

you're currently offline