Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Rasulullah Tak Suka Dipuji dan Disanjung Berlebihan

0 122

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam adalah manusia terbaik, manusia termulia yang diutus Allah ke tengah-tengah kita selaku umatnya. Keelokan lahir dan batinnya pun sungguh membuat kita semakin rindu kepada beliau. Beliau tercipta seakan atas kehendak sendiri, subhanallah. Akhlak beliau pun sebagaimana yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin, Aisyah, “Akhlak Rasulullah adalah Al-Qur’an.”

Tapi tahukah kalian, Rasulullah tidak suka dipuji dan disanjung secara berlebihan. Hal itu sekaligus menjadi sikap tawadhunya beliau. Dari Umar bin Khattab, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Janganlah kamu sanjung aku (berlebihan) sebagaimana kaum Nasrani menyanjung ‘Isa putra Maryam secara berlebihan. Aku hanyalah seorang hamba Allah, maka panggilah aku dengan sebutan hamba Allah dan Rasul-Nya.”

Anas bin Malik menuturkan, “Ada beberapa orang memanggil Rasulullah sambil berkata, ‘Wahai Rasulullah, wahai orang yang terbaik dan anak orang yang terbaik di antara kami, wahai junjungan kami dan anak dari junjungan kami.’
Rasulullah segera menyanggahnya seraya berkata, ‘Wahai sekalian manusia, katakanlah sewajarnya saja! Jangan sampai kamu digelincirkan setan. Aku adalah Muhammad, hamba Allah dan Rasul-Nya. Aku tidak suka (jika) kamu mengangkat kedudukanku jauh melebihi kedudukam yang dianugerahkan Allah kepadaku’.” (Diriwayatkan oleh an-Nasa’i).

Ada sebagian orang yang menyanjung Rasulullah secara berlebihan, sampai-sampai ia meyakini bahwa Rasulullah mengetahui hal gaib atau meyakini bahwa beliau memiliki hak untuk memberikan manfaat dan menurunkan mudharat, bahwa beliau dapat mengabulkan segala permintaan dan menyembuhkan segala penyakit. Allah ‘Azza wa Jalla menyanggah keyakinan seperti itu, dalam firman-Nya:

Related Posts

قُلْ لَا أَمْلِكُ لِنَفْسِي نَفْعًا وَلَا ضَرًّا إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ ۚ وَلَوْ كُنْتُ أَعْلَمُ الْغَيْبَ لَاسْتَكْثَرْتُ مِنَ الْخَيْرِ وَمَا مَسَّنِيَ السُّوءُ ۚ إِنْ أَنَا إِلَّا نَذِيرٌ وَبَشِيرٌ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Katakanlah: “Aku tidak berkuasa menarik kemanfaatan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”. (QS. Al-A’raf Ayat 188)

Demikianlah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, seorang hamba utusan Allah. Sebaik-baiknya manusia di muka bumi dan seutama-utama makhluk di kolong langit. Beliau senantiasa tunduk patuh dan bertaubat kepada Rabbnya. []

 

Sumber: Abdul Malik bin Muhammad al-Qasim. Yaumun fi Bait ar-Rasul Shallallahu Alaihi Wasallam, Sehari di Kediaman Rasulullah. Jakarta: Darul Haq.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

Advertisements

you're currently offline