Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Pertemuan Nabi Ibrahim dengan Utusan Allah

0

Ketiga malaikat utusan Allah berjalan ke arah Ibrahim. Kalau itu, beliau mengamati wajah mereka satu persatu, tetapi tidak ada seorang pun yang ia kenal. Mereka mengucapkan salam kepada Nabi Ibrahim dan ia pun menjawab salam mereka. Lalu, Nabi Ibrahim menyambut dan mempersilahkan mereka masuk ke rumahnya.

Setelah itu ia meminta izin untuk menemui istrinya, Sarah. Nabi Ibrahim berkata pada istrinya, “Ada tiga orang asing berkunjung ke rumah kita.”

BACA JUGA: Barangkali Dewa Kalian Sedang Tidur, dan Ia Harus Dibangunkan

“Siapa mereka?” tanya Sarah.

“Aku tidak kenal satu pun dari mereka. Wajah mereka asing, tidak pernah aku kenal sebelumnya. Mungkin, mereka datang dari tempat yang sangat jauh. Tetapi pakaian mereka menunjukan bahwa mereka belum melakukan perjalanan panjang. Hari ini kita punya makanan apa?”

“Separuh daging kambing,” jawab Sarah.

“Hanya separuh daging kambing? Potonglah seekor anak sapi yang gemuk! Mereka adalah tamu asing. mereka tak memiliki barang bawaan sedikit pun. Mungkin mereka lapar atau sangat membutuhkan makanan.” Ujar beliau sambil berlalu.

Kemudian, Nabi Ibrahim menyembelih seekor anak sapi gemuk dengan menyebut nama Allah. Lalu dimasaknya di atas batu panas. Nabi Ibrahim pun menyajikan dan mempersilahkan para tamunya untuk menikmati hidangan yang ada. Namun mereka tak menyentuhnya sedikitpun.

Nabi Ibrahim cemas, sebab menurut tradisi masyarakat pedesaan, jika tamu menolak hidangan berarti mereka memiliki niat jahat kepada tuan rumah. Nabi Ibrahim pun melirik ke arah Sarah yang saat itu menemaninya dengan penuh kecemasan. Kecemasannya semakin bertambah karena Sarah tidak mengerti yang di isyaratkan Nabi Ibrahim kepadanya.

Kemudian, salah seorang malaikat berkata, “Jangan takut!”

BACA JUGA: Janji Allah kepada Nabi Ibrahim

“Aku mengundang kalian untuk.enikmati hidangan yang telah ku sediakan. Tetapi kalian tidak menyentuhnya sedikitpun. Apakah kalian mencurigaiku bahwa aku akan berbuat jahat dan mencelakakan kalian?” tanya Nabi Ibrahim penasaran.

Salah seorang diantaranya tersenyum lalu berkata, “Kami tidak makan wahai Ibrahim. Kami adalah para malaikat Allah.” []

Sumber: Wanita-wanita Hebat Pengukir Sejarah: Kisah Memikat Di Balik Geliat Dakwah Para Nabi/Penerbit Almahira, 2009/ Penulis: Ibrahim Mahmud Abdul Radi

Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More