Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Perjalanan Imam Warasy Mengikuti Halaqah Ilmu

0

Imam Warasy Al-Mashri mengisahkan tentang keikutsertaannya dalam halaqah Imam Nafi’ di Masjid Nabawi, “Aku keluar dari Mesir untuk belajar membaca kepada Naff. Ketika sampai tiga puluh orang selesai, aku kembali dan duduk di belakang halaqah karena tidak sempat membaca di hadapannya.

Lalu aku bertanya kepada seseorang, `Siapakah yang lebih hebat dan senior dari Nafi?’

Dia berkata kepadaku, `Orang dari kalangan Ja’fariyah.’

Aku bertanya, `Bagaiamana aku bisa menjumpainya?’

Dia berkata, `Aku akan datang bersamamu ke rumahnya.’

Lantas kami datang ke rumahnya. Lalu keluarlah syaikh.

Aku berkata, `Aku dari Mesir, aku datang untuk belajar membaca kepada Nafi, tapi saya tidak sampai bisa bertemu dengannya.’

Lalu diceritakan, bahwa Anda orang yang paling jujur di antara manusia. Aku ingin Anda menjadi wasilah untuk bertemu dengannya.

Dia berkata, ‘Suatu kesenangan dan kehormatan.’

Lalu dia mengambil serbannya dan berjalan bersama saya menuju Nafi’. Sedang Nafi’ itu julukannya adalah Abu Ruwaim atau Abu Abdullah, mana saja yang dipanggil dengan sebutan itu pasti dia akan menjawab.

Lalu berkatalah orang Ja’fari kepada Nafi’, `Dia ini wasilahku untukmu, datang dari Mesir. Dia tidak mempunyai perdagangan, tidak pula datang untuk berhaji. Dia datang untuk belajar membaca.’

Dia berkata, `Apakah Anda melihat apa yang dibacakan dari anak-anak Muhajir dan Anshar?’

Salah seorang sahabat Nafi’ berkata, ‘Duduklah’.

Lantas Nafi’ berkata kepadaku, `Bisakah Anda menginap di masjid?’

Saya menjawab, `Ya.’

Aku bermalam di masjid. Ketika datang waktu fajar, datanglah Nafi seraya berkata, `Di manakah orang asing?’

Lalu aku menjawab, `Saya.’

‘Anda mulai dengan membaca,’ perintahnya.

Dikatakan, aku adalah seorang yang mempunyai suara bagus, merdu. Lalu aku membuka bacaan dan suaraku memenuhi ruang masjid Rasulullah. Aku membaca tiga puluh ayat. Aku diberi isyarat dan diam. Lalu bangkitlah kepadanya seorang pemuda dari barisan halaqah.

Dia berkata, `Ya muallim, semoga Allah memuliakan Anda—kami bersamamu. Dia ini orang asing, dia datang ke sini untuk belajar membaca. Jadikanlah untuknya sepuluh ayat, dan cukuplah paling banyak dua puluh ayat.’

Nafi’ berkata, `Dengan senang hati.’

Aku membaca sepuluh ayat. Lalu bangkitlah pemuda lain, dia berkata sebagaimana dikatakan oleh temannya. Lalu aku membaca sepuluh ayat dan duduk, sehingga tidak ada seorang pun yang membaca kepadanya. Lantas dia berkata kepadaku, `Bacalah.’

Lalu saya membacakan kepadanya lima puluh ayat, terus-menerus aku membaca lima puluh—lima puluh sehingga aku membacakan kepadanya sampai khatam sebelum aku keluar dari Madinah.'”

Ini merupakan kisah salah seorang murid mujtahid imam Warasy yang telah memberikan gambaran jelas tentang halaqah ilmu pada kurun kedua hijrah, mulai dari kesungguhan, kesukaran dan kesulitan bersafar dari Mesir ke Madinah Al-Munawwarah untuk belajar ilmu qiraat dari imam Madinah, Nafi’.

Sebagaimana telah menjadikan timbal-balik antara hubungan seorang muallim dengan muridnya berupa pemuliaan dan penghormatan. Kemudian ditentukan bahwa hari pembelajaran halaqah imam Nafi dimulai sejak selepas shalat fajar. []

Sumber: Sumbangan Peradaban Islam Pada Dunia/Penulis: Prof. Dr. Raghib As-Sirjani/Penerbit: Mu’asasah Iqra,2009 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline