Picture: Lucky Blogger

Perintah Shalat Menghadap Ka’bah

Setelah beberapa lama tinggal di Madinah, sekitar 16 atau 17 bulan kehijrahan Rasulullah ke Kota Suci itu, beliau bersama kaum Muslim melaksanakan shalat dengan menghadap ke arah Baitul Maqdis.

Namun, suatu hari pada bulan Rajab, ketika sedang melaksanakan rakaat kedua shalat di Masjid Bani Salamah, beliau menerima wahyu yang memerintahkan untuk menghadap ke arah Ka’bah ketika shalat.

Sungguh, Kami (sering) melihat mukamu (Muhammad) menengadah ke langit. Maka, sungguh akan Kami palingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Alihkanlah mukamu ke arah Masjid Al-Haram. Dan di mana saja kamu berada, hadapkanlah wajahmu ke arah itu. Dan, sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan injil)memang mengetahui bahwa (pemindahan kiblat) itu adalah kebenaran dari Tuhan mereka; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan. (QS. Al-Baqarah :144)

Betapa gembira Rasulullah dan kaum Muslim menerima perintah yang demikian. Karena itu, begitu usai shalat, ada seseorang yang dengan penuh semangat keluar dari masjid dan berseru gembira, “Demi Allah, aku bersum-pah, aku telah melaksanakan shalat bersama Rasulullah dengan menghadap ke arah Makkah!”

Segera kabar pengalihan arah shalat tersebut tersebar ke seluruh penjuru Madinah. Kaum Muslim pun segera pula mengalihkan arah mereka ketika melaksanakan shalat. Mereka tidak lagi menghadap ke arah Baitul Maqdis, tetapi menghadap ke arah Makkah.[]

Sumber: Pesona Ibadah Nabi/ Penulis: Ahmad Rofi’ Usmani/ Penerbit: Mizan/ September, 2015

About Erna Iriani

Indonesian Muslimah | Islamic Graduate Student | "Jangan menjadi gila karena cinta kepada seseorang, atau ingin menghancurkan seseorang karena kebencian." (Umar bin Khatab)

Check Also

Saya Saudara Jauh Muawiyyah

Ada seorang lelaki tak dikenal ingin datang menjumpai Muawiyyah. Di depan rumah, ia berjumpa pertama kali dengan penjaga gerbang.

you're currently offline