Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Pakaian yang Cacat

0

Abu Hanifah yang dikenal sebagai Imam Hanafi adalah seorang pedagang pakaian. Setiap pagi, sebelum tokonya dibuka, beliau senantiasa menyortir barang dagangannya. Dipisahkan mana pakaian yang baik dengan pakaian yang buruk, pakaian yang cacat dan mana pakaian yang tidak cacat.

Semua pakaian itu dipisah-pisahkan tempatnya. Selanjunya pakaian yang cacat diberi harga discount 50% dari harga normal dan di tempatkan terpisah dari pakaian yang masih baik.

Suatu beliau pergi untuk berdakwah. Tokonya dititipkan pada pedagang di toko sebelahnya dengan memberikan pesan agar tidak ada pembeli yang tertipu. Ketika kembali dari dakwahnya, rupanya barang yang cacat dijual dengan harga yang normal. Akibatnya Abu Hanifah menjadi gundah.

“Bukankah sudah kukatakan, barang-barang yang dipisahkan itu cacat dan dihargai 50% dari harga normal? tanya Abu Hanifah.

“Benar, kau telah menyatakan, tetapi aku lupa,” jawab orang yang dititipinya.

Maka Abu Hanifah menanyakan alamat orang yang membeli pakaian yang cacat itu untuk dikembalikan lebihnya. Tapi rupanya pedagang yang dititipi tidak menanyakan alamat orang yang membeli. Maka ditanyakanlah ciri-cirinya.

Selanjutnya sang Imam mencari orang itu di sekeliling kota, namun tidak ditemukan. Maka uang penjualan pakaian yang cacat itu diinfakkannya semua.

Sejak peristiwa itu Imam Abu Hanifah tidak lagi mau menitipkan barang dagangannya kepada orang lain karena khawatir kejadian yang sama akan terulang kembali. []

Sumber: Moralitas Islam Dalam Ekonomi dan Bisnis/ Penerbit: Dr. Yan Orgianus / Penerbit: Akbarmedia,2012

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline