Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Ketika Aisyah Cemburu dengan Kecantikan Ummu Salamah

0

Syahidnya Abu Salamah diterima dengan pasrah dan penuh kesabaran oleh Ummu Salamah, “Ya Allah selamatkanlah aku dari musibah yang menimpaku…”

Ia tidak menuntut dirinya untuk berkata, “…dan berilah aku ganti yang lebih baik.” Padahal sebelum Abu Salamah wafat. Abu Salamah berdoa kepada Allah agar mengganti suami yang lebih baik untuk Ummu Salamah.

Pasalnya, Ummu Salamah sendiri mungkin masih mempertanyakan: “Siapakah yang mungkin lebih baik daripada Abu Salamah?”

Setelah masa ‘iddah-nya berakhirnya, datanglah sejumlah sahabat untuk meminangnya. Demikianlah kebiasaan kaum Muslimin untuk menghormati para laki-laki dengan menjaga istri yang mereka tinggalkan karena gugur di medan jihad. Abu Bakar ash-Shiddiq r.a. mendatangi Ummu Salamah untuk melamar, tetapi Ummu Salamah menolaknya dengan halus. Selanjutnya, datanglah Umar ibn Khaththab r.a. dan Umar pun mendapat jawaban yang sama dengan Abu Bakar. Pada saat itu Rasulullah telah memikirkan tentang wanita yang mulia ini. Wanita mukminah sejati yang setia dan sabar. Beliau melihat bahwa tidaklah adil jika Ummu Salamah dibiarkan seorang diri seperti itu tanpa ada orang yang mengurusnya.

BACA JUGA: Kerelaan Ummu Salamah di Malam Pengantinnya

Suatu hari Rasulullah datang untuk melamar Ummu Salamah. Ummu Salamah hampir tidak percaya dengan lamaran Rasulullah, hingga ia teringat ucapan Abu Salamah mengenai pengganti dirinya.

Dalam hati, Ummu Salamah berulang-ulang mengucapkan, “Inilah yang lebih baik.” Namun, kejujuran dan keimanannya telah membuatnya banyak berpikir dan berusaha membuka kekurangannya kepada Rasulullah. Ia berkata, , “Wahai Rasulullah sesungguhnya aku adalah wanita yang sangat pencemburu dan aku takut jika engkau nanti melihat sesuatu padaku yang menyebabkan turunnya azab Allah kepadaku. Aku adalah wanita yang sudah tua dan memiliki banyak anak.”

Rasulullah menjawab, “Adapun engkau mengatakan bahwa dirimu adalah wanita yang sudah tua maka aku lebih tua daripada engkau dan bukanlah suatu aib jika dikatakan: menikah dengan orang yang lebih tua.’ Engkau juga mengatakan: ‘Sesungguhnya, aku adalah ibu dari anak-anak yatim,’ maka mereka semua adalah tanggung jawab Allah dan Rasul-Nya. Engkau pun mengatakan: Aku adalah wanita yang sangat pencemburu,’ maka aku berdoa semoga Allah menghilangkan sifat itu.”

Akhirnya, Ummu Salamah menerima lamaran Rasulullah dan berkata, “Allah telah memberi ganti dari Abu Salamah dengan yang lebih baik, yakni Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam.”

Pernikahan pun dilangsungkan pada bulan yang penuh berkah, bulan Syawwal 4 H.

BACA JUGA: Istri-Istri Nabi Cemburu dengan yang didapatkan ‘Aisyah

Ummu Salamah telah menjadi ibu bagi kaum Mukminin. Dengan sekuat tenaga, ia menjalani hidup dalam rumah tangga Rasulullah. Ia sangat memperhatikan kedudukannya dan selalu menjaga cinta dan kerukunan sesama Ummahatul Mukminin.

Sayyidah Aisyah binti Abi Bakar r.a. mengatakan, “Ketika Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam, menikahi Ummu Salamah, aku merasa sangat sedih oleh karena kecantikan Ummu Salamah hingga aku pun pernah berjalan sembunyi-sembunyi demi bisa melihatnya dan ternyata kecantikannya jauh dari yang digambarkan.” []

Sumber: Biografi 39 Tokoh Wanita Pengukir Sejarah Islam/ Penulis: Bassam Muhammad Hamami/ Penerbit: Qisti Press/ 2017

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline