Foto: 123rf.com

Kalian Berpuasa dan Shalat Lebih Banyak daripada Sahabat, tapi …

Ibnu Mas’ud berkata kepada teman-temannya, ‘Kalian berpuasa dan shalat lebih banyak daripada Sahabat Muhammad (sal’Allahu’ alayhi wa sallam) tapi mereka lebih baik daripada kalian.’

Mereka bertanya, ‘Bagaimana bisa?’

Dia menjawab, ‘Mereka lebih berpegang teguh pada dunia ini dan berkeinginan untuk akhirat.’

Karena itu Ibnu Mas’ud menunjukkan bahwa superioritas para sahabat diletakkan di dalam pelekatan hati mereka ke akhirat, keinginan mereka untuk itu, berpaling dari dunia ini, dan pemikiran mereka sangat sedikit terhadap dunia bahkan jika itupun ada. Hati mereka kosong dari dunia dan dipenuhi dengan akhirat. Inilah yang mereka warisi dari Nabi mereka (sal’Allahu ‘alayhi wa sallam).

Nabi adalah orang yang hatinya paling tidak memiliki dunia dan paling terikat pada Allah dan tempat tinggal di Akhirat, ini terlepas dari interaksi lahiriah dengan ciptaan, memenuhi tugas kenabian, dan menerapkan politik dalam dunia mereka.

Inilah keadaan Khulafa yang mengejarnya dan orang-orang yang mengikuti mereka dalam kebaikan seperti ‘Umar ibn’ Abdul-‘Aziz. Pada masa mereka, mereka yang berpuasa lebih daripada mereka dan lebih banyak shalat daripada mereka, namun hati mereka tidak mencapai tingkat kemampuan mereka dalam hal meninggalkan dunia dan beralih ke akhirat, dan menetap di sana. []

About Admin 1

Check Also

Manisnya Menggigit Iman

Iman yang mantap disertai keteguhan hati bisa disejajarkan dengan sebuah gunung yang tidak bisa diusik.

you're currently offline