Picture: freevectors.net

Isu Terbunuhnya Rasulullah

Kaum Musyrik tidak pernah senang ketika kaum muslim mendapatkan kemenangan dalam peperangan. Kaum musyrik senantiasa melakukan berbagai cara untuk membuat kaum muslim terpukul mundur di medan perang.

Salah satunya mengabarkan bahwa Rasulullah telah terbunuh di medan Uhud. Teriakan kaum musyrik tersebut dalam meneriakan kabar terbunuhnya Rasulullah membuat semangat kaum muslim melemah. Mental para sahabat yang tidak dekat dengan Rasulullah runtuh, dan terjadilah kegamangan yang tak terkira dalam dalam barisan mereka, mereka dikuasai oleh kekacauan dan keraguan, tetapi teriakan ini juga sedikit meredakan volume serangan-serangan pasukan musyrik, karena mereka menyangka telah sukses mencapai tujuan tertinggi mereka, sehingga banyak dari mereka sibuk mencincang-cincang orang-oarang yang gugur dari pihak pasukan muslim.

Tatkala Mush’ab bin Umair gugur, Rasulullah menyerahkan panji perang kepada Ali bin Abi Thalib.

Pada saat itu Rasulullah berhasil menerobos menuju pasukan beliau yang terkepung, maka beliau pun menuju ke tempat mereka. Ka’ab bin Malik mengetahui kedatangan Rasulullah, dia adalah orang pertama yang mengetahui kedatangan Rasulullah. Maka ia menyeru dengan sekeras-kerasnya untuk kembali membangkitkan semangat kaum muslim yang sebelumnya sempat melemah. “Wahai kaum muslim, bergembiralah, ini Rasulullah.

Rasulullah memberi isyarat agar Ka’ab diam. Itu dilakukan agar kaum musyrik tidak mengetahui keberadaan Rasulullah. Tetapi, suara itu sampai juga pada telinga pasukan Islam, maka mereka bergerak ke arah suara tersebut. Hingga di sekitaran Rasulullah berkumpul sekitar tiga puluh sahabat. []

Sumber: Sirah Nabawiyah Perjalanan Hidup Rasul yang Agung/ Penulis: Syaikh Shafiyyurrahman al-Mubarakfuri/ Penerbit: Darul Haq/ November,2016

About Erna Iriani

Indonesian Muslimah | Islamic Graduate Student | "Jangan menjadi gila karena cinta kepada seseorang, atau ingin menghancurkan seseorang karena kebencian." (Umar bin Khatab)

Check Also

Saya Saudara Jauh Muawiyyah

Ada seorang lelaki tak dikenal ingin datang menjumpai Muawiyyah. Di depan rumah, ia berjumpa pertama kali dengan penjaga gerbang.

you're currently offline