Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Inilah yang Dimaksud dalam Surah Maryam Ayat 57

Nabi Idris a.s. adalah orang pertama yang dianugerahi kemampuan menulis dengan pena dan orang pertama yang menjahit kain, mengenakan pakaian berjahit; juga orang pertama yang meneliti ilmu perbintangan dan ilmu hitung. Dia dinamakan Idris karena saking banyaknya mempelajari (darasa) Kitabullah, yaitu kitab-kitab suci dan suhuf-suhuf samawi yang ditemukan di masanya sehingga Allah pun mengangkat martabatnya ke tempat yang tinggi.

Allah berfirman, “Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi.” (QS Maryam [19]: 57).

BACA JUGA: Tatkala Nabi Idris Mengunjungi Surga dan Neraka

Maksud ayat tersebut adalah ke langit keempat, sebagaimana yang ditegaskan dalam Ash-Shahihain (Kitab Bukhari dan Kitab Muslim), dalam hadis Isrd Mi’raj, bahwa Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam bersua dengannya di langit keempat.

Nyawa ldris a.s. Dicabut di Langit Tatkala Allah Swt. mengangkat Idris a.s. ke langit, Malaikat Maut mencabut nyawanya di sana.

Ibnu Jarir meriwayatkan dari Hilal bin Yusaf yang bercerita, “Ibnu Abbas bertanya kepada Ka’ab, ketika aku (Hilal bin Yusaf) juga ada di sana, ‘Apa arti dari firman Allah Taala kepada Idris, Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi (QS Maryam [19]: 57)?’ Ka’ab menjawab,`Allah berfirman kepada Idris, Sesungguhnya Aku menaikkan amalmu setiap hari sebesar amal seluruh anak Adam.”-bisa jadi Idris a.s. hidup sezaman dengan Adam a.s.

Maka, Idris pun ingin menambah amalnya. Lantas, satu malaikat yang merupakan sahabat karibnya datang menemuinya. Idris berkata, “Allah mewahyukan kepadaku begini dan begitu maka bicaralah dengan Malaikat Maut agar ia menunda kematianku dan agar aku dapat menambah amal.”

Malaikat itu pun meletakkan Idris di antara kedua sayapnya, lalu membawanya naik ke langit. Di langit keempat, Malaikat Maut turun menemuinya. Malaikat itu berbicara dengan Malaikat Maut sebagaimana yang Idris inginkan.

Malaikat Maut pun bertanya, ‘Memangnya di mana Idris?’

BACA JUGA: Hai Adam, Tetangga Seperti Apakah Aku Ini Bagimu?

Ia menjawab, ‘Inilah, ia di atas punggungku.’

Malaikat Maut berkata, ‘Alangkah mengherankan, aku dikirim dan difirmankan kepadaku, `Cabutlah nyawa Idris di langit keempat: Lantas, aku bergumam, `Mana mungkin aku mencabut nyawanya di langit keempat, padahal ia ada di bumi?’ Maka, nyawanya pun dicabut di sana. Itulah arti firman Allah, ‘Dan Kami telah mengangkatnya ke martabat yang tinggi’ (QS Maryam [19]: 57).”

Wallahu a’lam bishawab []

Sumber: Dialog Malaikat Maut dengan Para Nabi a.s./Karya: Dr. Mustofa Murod/Penerbit: Noura books/2014

Artikel Terkait :

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More