Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Hak Allah dan Hak Hamba Allah

0

Pernahkah Anda mendengar cerita tentang Nabi ﷺ mengendarai keledai? Imam Ahmad meriwayatkan dalam Musnad-nya, dengan rangkaian narasi yang otentik, bahwa Mu’adz bin Jabal Radiyallahu Anhu meriwayatkan bahwa begitu Nabi ﷺ menyiapkan keledainya bernama Ya’fur.

Ketika Nabi ﷺ duduk, dia berkata: “Wahai Mu’adz, kamu juga naik.”

Mu’adz berkata, “Pergilah, wahai Rasulullah ﷺ.”

Nabi ﷺ berkata lagi, “Kamu juga naik.”

Mu’adz RA kemudian menaiki keledai juga.

Mu’adz berkata: “Aku juga naik ke bagal dan duduk di belakang Rasulullah ﷺ. Saat keledai itu berlari, terjatuhlah kami berdua. Rasulullah ﷺ bangkit dengan cepat dan tertawa, sementara aku berdiri dengan penyesalan.”

Mu’adz berkata: “Kami naik keledai lagi, tapi jatuh lagi. Sekali lagi, kami naik dan lagi kami jatuh. Akhirnya, kami naik dan pergi keluar. ”

Rasulullah ﷺ mengulurkan tangannya di belakangnya ke arahku, menyenggol punggungku dengan lembut dengan cambuk atau tongkatnya dan berkata: ‘Wahai Mu’adz, tahukah kau hak-hak Allah atas hamba-hamba-Nya?’

Aku berkata: ‘Allah Azza Wa Jall dan Rasul-Nya tahu yang lebih mengetahui.’

Nabi berkata: “Hak Allah atas hamba-Nya adalah bahwa mereka menyembah Dia saja dan tidak menyekutukannya.”

Kami terus bergerak lalu dia kembali mengulurkan tangannya ke arahku dan menyenggol punggungku dengan lembut dan bertanya: “Wahai Mu’adz, wahai anak Ummu Mu’adz, apa hak para budak atas Allah jika mereka melakukannya?”

Aku berkata: ‘Allah Azza Wa Jall dan Rasul-Nya tahu yang lebih mengetahui.’

Nabi berkata: “Hak hamba Allah, jika mereka melakukannya, adalah bahwa Dia mengakui mereka ke surga.”
_____

Ini adalah cerita yang menghangatkan hati tentang hak-hak Allah Azza Wa Jalla atas hamba-hamba-Nya dan juga hak-hak hamba Allah. Juga sangat indah untuk diketahui bahwa Nabi ﷺ adalah orang yang lembut dan tersenyum.

Jabir Ibn Abd’Allah Radiyallahu Anhu pernah berkata, “Kapanpun Nabi ﷺ melihat saya, dia tersenyum.”

Saudaraku seiman, pikirkan tentang kisah ini saat Anda merasa Anda terbebani dengan masalah yang Anda hadapi dalam kehidupan. Dengan memikirkan Jannah, semua masalah dapat memudar dalam sekejap.

Mari kita semua berusaha untuk menjadi penghuni surga. []

Hadith Mu’adz bin Jabal diambil dari:
• Musnad Ahmad 238/5
• Al Bukhari, Hadits 7273
• Muslim, Hadits 30

Hadith Jarir bin Abdullah diambil:
• Sunan An Nasa’i Al Kubra 5/82

Sumber: Nafs Book, Umm Umar Khaled, pp.144-145

Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More