Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Cara Meraih Kebajikan yang Sempurna

Anas meriwayatkan, Abu Thalhah adalah orang terkaya di Madinah. Hartanya berbentuk pohon kurma. Adapun harta yang paling dicintainya adalah tanah di Bairuha. Tanah itu berhadap-hadapan dengan masjid. Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam biasa memasuki tanah itu dan meminum airnya yang segar.

BACA JUGA: Begini Cara Rasulullah Menegur Sahabatnya yang Salah

Anas berkata, “Ketika turun ayat yang berbunyi, Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan, maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. (`Ali Imran [3]:92)

Abu Thalhah lalu bangkit menemui Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam dan berkata, “Sesungguhnya Allah berfirman, Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebagian harta yang kamu cintai.”

“Sesungguhnya hartaku yang paling aku cintai adalah yang ada di tanah Bairuha. Sungguh aku sedekahkan tanah itu karena Allah. Aku mengharapkan kebaikannya dan aku simpan di sisi Allah. Aku serahkan kepadamu wahai Rasulullah, semoga Allah melihatmu.”

Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam lalu bersabda, “Sungguh beruntung. Inilah harta yang sangat menguntungkan. Inilah harta yang sangat menguntungkan. Aku telah mendengar apa yang engkau katakan. Menurutku akan aku berikan Bairuha untuk kerabatku.”

BACA JUGA: Abu Thalhah: Wahai Rasulullah Apakah Engkau Mendengar Ucapan Ummu Sulaim?

Abu Thalhah lalu berkata, “Lakukanlah, wahai Rasulullah.”

Abu Thalhah lalu membagi Bairuha untuk kerabat dan sepupu Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wasallam. (HR Bukhiri-Muslim) []

Sumber: Dahsyatnya Terapi Sedekah/Karya: Hasan bin Ahmad bin Hasan Hammâm/Penerbit: Maghfirah Pustaka/2007

Artikel Terkait :

Comments are closed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More