Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Berkat Doa Ayah, Saya Dapatkan Kedudukan yang Terhormat

0

Syaikh Muhammad Al-Mukhtar asy-Syinqithi menceritakan seorang yang lemah, menderita dalam keadaan yang sempit. Ia pergi mencari nafkah untuk ayahnya. Jika ia datang membawa upah kerjanya hari itu, maka ia letakkan uang itu di atas dipan. Hal itu ia lakukan karena malu untuk menyerahkannya secara langsung dengan tangannya.

Setiap kali ia meletakkan uang di hadapan ayahnya, maka ayahnya selalu berdoa kepada Allah, “Ya Allah, berikanlah rezeki al-Quran kepada anakku, dan jadikanlah ia sebagai ahli al-Quran.”

Demikianlah hingga berlangsung dua puluh tahun, ia sibuk dengan pekerjaannya. Hingga pada suatu hari, ketika ia pulang dari pekerjaannya, Allah berkehendak untuk mempertemukannya dengan seorang alim.

Orang alim tersebut adalah seorang tokoh yang pendapat-pendapatnya menjadi pegangan orang-orang di negerinya. Orang alim itu bertanya, “Apa kegiatanmu sekarang?”

Laki-laki itu menjawab, “Seperti yang Anda lihat, saya berusaha mencari nafkah.”

Ulama tersebut berkata lagi, “Bisakah Anda menyediakan waktu untuk saya sehari dalam seminggu?”

Laki-laki itu menjawab, “Ya, dengan senang hati.”

Maka laki-laki itu senantiasa pulang pergi kepada ulama itu untuk belajar. Tidak terasa, hingga tibalah hari di mana laki-laki itu harus melakukan tanya jawab pada sebuah sidang untuk mempertahankan risalah doktoralnya dalam bidang tafsir Al-Quran.

Ketika ia dipanggil untuk melakukan tanya jawab, dan ia telah duduk, maka tiba-tiba ulama yang menjadi guru besar sekaligus dosennya itu berdiri karena hormat dan memuliakan laki-laki itu, dikarenakan keilmuannya. Kemudian ia berkata kepada laki-laki itu, “Silahkan wahai Syaikh.” Padahal seperti kita ketahui, seorang dosen tidak biasa berdiri untuk memuliakan mahasiswanya.

Kemudian di hadapan khalayak umum, tiba-tiba guru besar itu berkata, “Ilmu dan pengetahuannya tentang Kitabullah yang saya lihat dari laki-laki ini membawa saya untuk menumpahkan rasa hormat kepadanya dan mendorongku untuk memuliakannya.”

Ketika laki-laki itu telah dipersilahkan, maka ia pun duduk sambil bercucuran air mata. Maka, sang guru besar bertanya, “Mengapa Anda menangis, padahal kami hanya ingin memuliakan Anda?”

Laki-laki itu menjawab, “Saya teringat doa ayahanda, ‘Ya Allah, berikanlah rezeki al-Quran kepada anakku, dan jadikanlah ia sebagai ahli al-Quran’.”

Berkat doa ayahanda, Allah Ta’ala telah menghantarkan laki-laki ini meraih kedudukan yang mulia dan terhormat. []

Sumber: Kisah Haru yang Mengundang Tangis/Karya: Abu Muhammad Ibnu Shalih bin Hasbullah/Penerbit: Pustaka Ibnu Umar

Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline