Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Anak Kecil Pertama yang Memeluk Islam

0 18

Suatu hari, ketika Ali (radiAllahu anhu) berumur sepuluh tahun, dia pulang ke rumah dan melihat sesuatu yang aneh. Muhammad (salAllahu alayhi wasalam) berdiri dengan kepala membungkuk ke depan dan tangannya terlipat di dadanya. Istrinya Khadijah (radiAllahu anha), juga berdiri di sampingnya, melakukan hal yang sama.

Saat Ali mengawasi mereka, Muhammad dan Khadijah membungkuk ke tanah. Mereka diam di posisi itu sejenak dan kemudian berdiri tegak lagi. Ali bertanya-tanya apa yang sedang mereka lakukan. Kemudian dia melihat mereka berlutut dan menyentuh tanah dengan dahi mereka.

“Aneh apa yang sedang mereka lakukan?” ujar Ali dalam hati. “Aku sering melihat orang-orang membungkuk kepada berhala, tapi tidak ada berhala di sini. Muhammad (salAllahu alayhi wasalam) dan Khadijah (radiAllahu anha) tentu saja tidak menyembah berhala, tapi mereka menyembah sesuatu.”

Ali adalah anak laki-laki yang selalu memikirkan segala sesuatunya. Meski dia sama sekali tidak mengerti apa yang sedang dilakukan Muhammad, dia tahu bahwa Nabi sedang melaksanakan berdoa atau menyembah—entah apa. Ali berpikir bahwa Muhammad (salAllahu alayhi wasalam) sedang berdoa kepada Tuhan yang tidak dapat dia lihat. Ali sangat ingin tahu siapa Allah yang tak terlihat ini.

Begitu Muhammad selesai sholatnya, Ali bertanya kepadanya apa yang telah Nabi lakukan. Muhamad (salAllahu alayhi wasalam) senang saat anak laki-laki itu memintanya untuk menjelaskannya.

Nabi tersenyum pada Ali dan berkata kepadanya, “Dengarkan baik-baik, Nak, Khadijah dan aku menyembah Allah, Dia adalah Satu dan satu-satunya Allah yang benar. Tidak ada Tuhan selain Dia.

“Allah telah memilihku untuk menjadi Rasul-Nya. Dia telah memerintahkanku untuk menyampaikan pesan-Nya kepada umatku. Inilah pesan-Nya dan inilah yang harus aku katakan kepada orang-orang. Mereka harus meninggalkan semua tuhan palsu mereka dan menyembah Allah saja. Mereka harus taat kepada-Nya, karena Dialah Yang Maha Esa dan satu-satunya Allah yang Sejati.”

Muhammad (salAllahu alayhi wasalam) lalu menatap Ali lurus ke matanya dan berkata lagi kepadanya, “Kamu tahu betapa aku mencintaimu, aku telah menjagamu seperti kepada anakku sendiri. Aku tidak pernah memberitahumu kebohongan—aku tak pernah menipumu, aku ingin kaupercaya kebenaran yang baru saja aku katakan kepadamu. Tidak ada Tuhan selain Allah; Dia telah memilih aku sebagai nabi-Nya. ”

Ali (radiAllahu anhu) langsung tahu bahwa Muhammad mengatakan yang sebenarnya, dan karena itulah dia percaya apa yang Muhammad (salAllahu alayhi wasalam) katakan.

Nabi sangat senang. “Selamat dating, Ali,” katanya. Kautahu di dalam hatimu apa yang aku katakan itu benar, aku dapat melihat bahwa engkau telah menerima Allah sebagai Yang Maha Esa dan satu-satunya Allah yang benar. Engkau adalah anak kecil pertama yang menjadi seorang Muslim.” []

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline