Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Perjanjian Umar di Yerusalem

0 33

“Dengan nama Tuhan, Yang Maha Penyayang, Yang Maha Pengasih. Inilah jaminan keselamatan yang seorang hamba Tuhan, Umar, Panglima Setia, telah berikan kepada orang-orang Yerusalem. Dia telah memberi mereka jaminan keselamatan bagi diri mereka sendiri untuk harta benda, gereja, salib mereka, orang sakit dan mereka yang sehat dan untuk semua ritual yang menjadi milik agama mereka.

“Gereja mereka tidak akan dihuni oleh umat Islam dan tidak akan dihancurkan. Baik mereka, maupun tanah tempat mereka berdiri, maupun salib mereka, atau harta benda mereka tidak akan rusak. Mereka tidak akan dipaksa masuk Islam. Tidak ada orang Yahudi yang akan tinggal bersama mereka di Yerusalem.

“Rakyat Yerusalem harus membayar pajak seperti orang-orang kota lain dan harus mengusir orang-orang Bizantium dan perampok. Orang-orang dari Yerusalem yang ingin pergi bersama keluarganya yang berketurunan Byzantium, mengambil harta mereka dan meninggalkan gereja mereka, akan aman sampai mereka sampai di tempat perlindungan mereka.

Related Posts

Gempa Bumi di Zaman Rasulullah, ini Penyebabnya

“Penduduk desa boleh tinggal di kota jika mereka mau tapi harus membayar pajak seperti warga negara. Mereka yang ingin pergi bersama keluarganya yang Bizantium dan mereka yang berharap bisa kembali ke keluarga mereka, dipersilakan. Tidak boleh ada yang diambil dari mereka sebelum panen menuai.

“Jika mereka membayar pajak mereka sesuai dengan kewajiban mereka, maka kondisi yang tercantum dalam surat ini berada di bawah perjanjian Allah, adalah tanggung jawab Nabi-Nya, para khalifah dan orang beriman.” []

Dikutip dalam “The Great Arab Conquests”, dari Tarikh Tabari

Artikel Terkait :

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline