Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Khutbah Nabi di Quba

0

 

Setelah penyambutan, menjelang siang Rasulullah beranjak pergi. Diikuti beberapa rombongan. Beliau bergerak ke arah Quba. Kami semua berjalan mengikuti. Nabi kemudian membangun masjid di Quba.

Setelah empat hari Nabi di Quba, dan kami bolak-balik mengunjungi Nabi. Sekitar Jum’at siang, Nabi menaiki untanya bersama Abu Bakar. Orang-orang berebut memegang dan saling tarik tali kekang unta yang ditungganginya. Mereka bersama-sama mengawal keberangkatan Nabi.

Hari itu hari Jum’at dan telah menjelang siang. Maka shalatlah Nabi di jantung lembah Ranuna. Nabi kemudian berpidato/khutbah.

“Saudara-saudara, majulah ke depan biar kalian semua mendengar. Demi Allah, kalian semua pasti mati dan tidak akan meninggalkan ternak kalian tanpa penggembala. Kalian akan ditanya oleh Allah. Dia akan bertanya kepada kalian, bukankah sudah datang kepada kalian utusan-Ku penyampai risalah? Bukankah sudah Kuberi kalian harta dan Kubuat berlimpah? Tapi, kenapa kalian tak mau maju?‟

”Menoleh ke kiri dan ke kanan, kalian tak melihat apa-apa. Memandang ke depan dan belakang, kalian juga tak melihat apa-apa selain Jahannam. Maka, barangsiapa mampu menjaga dirinya dari neraka meski hanya dengan separuh biji kurma, lakukanlah! Siapa yang tidak mampu, hendaklah berkata-kata baik. Sebab dengan berkata-kata baik kebaikan dibalas sepuluh hingga tujuh ratus kali lipat. Keselamatan semoga atas kalian dan Rasulullah, juga rahmat Allah dan berkah-Nya.”

Kemudian beliau berkhutbah lagi.

“Segala puji bagi Allah. Kepada-Nya aku memuji dan meminta tolong. Kami berlindung kepada Allah dari diri yang jahat dan amal yang bejat. Siapa diberi hidayah oleh Allah, tak ada yang bisa menyesatkannya. Dan, siapa yang disesatkan oleh Allah, tak ada yang bisa memberinya hidayah. Aku bersaksi tiada tuhan selain Allah yang Esa dan tiada bersekutu. Sesungguhnya, ucapan terbaik adalah Kitabullah yang Mahabaik dan Mahatinggi. Sungguh beruntung orang yang hatinya dihiasi iman oleh Allah, dirangkul ke dalam Islam setelah kekafiran, dan memilih kitab Allah di atas segenap ucapan manusia. Dialah ucapan terbaik dan terindah.

”Cintailah apa yang dicintai oleh Allah, cintailah Allah sepenuh hati. Jangan bosan terhadap kalam Allah dan membacanya, jangan biarkan hati mengeras karena berpaling darinya. Dialah yang dipilih Allah dari seluruh ciptaan-Nya. Dialah yang ditetapkan-Nya sebagai yang terbaik dari semua jenis amal dan ibadah, yang paling sempurna dari segala macam ucapan dan ketetapan manusia tentang halal-haram.

“Sembahlah Allah dan jangan sekutukan dengan apa pun. Bertakwalah kepada-Nya dengan sebenar-benar takwa. Berkatalah jujur dan benar kepada Allah, niscaya Dia akan membaikkan perkataan mulut kalian. Jalinlah cinta di antara kalian dengan semangat dan ruh Allah. Sesungguhnya Allah akan murka jika janji-Nya dilanggar. Wassalamualaikum!”

Semua yang mendengar pidato tadi tertunduk khidmat. Para wanita mulai menitikkan air mata. Semua menjelma wajah asing seolah tak dikenal sebelumnya. Wajah-wajah bening yang memijarkan sinar cahaya! []

Sumber: Ketika Nabi di Kota/Perang Muhammad /Dr. Nizar Abazhah

Artikel Terkait :

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline