Jalan Sirah
Meniti Jalan Nabi

Di manakah Akhir Muara Pengharapan?

0 253

Orang yang paling berakal, yaitu yang senantiasa melakukan sesuatu untuk akhirat dengan keyakinan bahwa akhirat itu lebih baik dan abadi. Sementara itu, manusia paling bodoh ialah mereka yang memandang dunia ini sebagai segalanya: tempat dan tujuan akhir muara pengharapan.

Tatkala menghadapi musibah, orang-orang yang tergolong ke dalam mereka yang memandang dunia. Mereka itu yang paling mudah larut dalam penyesalan nan panjang.

BACA JUGA: Kenikmatan Melihat Allah bagi Penghuni Surga

Padahal jika mampu melihat dunia ini dengan sebenar-benarnya, tabir kesedihan itu akan luruh. Dan niscaya dapat berkomunikasi dengan jiwanya sendiri tentang masih adanya tempat tinggal yang lebih baik dibandingkan dunia.

Lalu, bilamana tujuan akhir dari perjalanan seorang manusia adalah “rumah” yang kekal abadi ini, niscaya segala akan terasa ringan, berbagai rintangan hidup tetap akan membuat mata berbinar. Sekalipun entah ada berapa beban yang dipikul seorang diri.

BACA JUGA: Dunia di Mata Nabi Isa

Maka dari itu, wahai orang-orang yang merasa tengah dilanda kegelisahan akan duniawi, senantiasi diliputi kesusahan, juga beragam rintangan. Teruslah berbuat kesalihan!

سَلَامٌ عَلَيْكُمْ بِمَا صَبَرْتُمْ

Artinya: Maka alangkah baiknya tempat kesudahan itu. (QS. Ar-Ra’d:24)

Percayalah dengan janji Allah. []

Sumber: La Tahzan/ Dr. ‘Aidh al-Qarni/ Penerbit: Qisthi Press/ 2016

 

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

you're currently offline