Foto: All Free Download

Umar bin Khattab, sejak Masuk Islam hingga Kematiannya

Nabi berkata, “Jika ada nabi setelahku, sesungguhnya dia adalah ‘Umar, anak Khattab.” [Sunan Tirmidhi: 3686]

Sejarah tidak sering menghasilkan pria seperti ‘Umar bin Khattab. Dia adalah orang yang kebenarannya mengalir secara alami; seorang pria intuitif, dia sedang dalam perjalanan untuk membunuh Nabi dan akhirnya menerima Islam! Cintanya kepada Allah dan sifatnya yang begitu besar, sementara semua Muslim lainnya menyembunyikan Islam mereka, dia siap untuk memproklamirkannya. Nabi memanggilnya, Al-Faruq, orang yang dengan jelas membedakan kebenaran dari kepalsuan.

Setan menyerah pada ‘Umar. Nabi berkata, “Wahai anak Khattab, oleh orang yang tangannya adalah jiwaku, setiap kali Setan melihatmu berjalan, maka dia akan mengambil jalan lain.” [Sahih Bukhari: 5735]

Ketika musuh-musuh Allah mendengar tentang ‘Umar, lutut mereka akan dan hati mereka gemetar.

Imam Ahmad Ibn Hanbal mencatat sebuah hadis yang diriwayatkan dari Qabisah bin Jaabir yang mengatakan:

“Aku belum melihat ada orang yang lebih tahu tentang kitab Allah dan agama-Nya, atau siapa pun yang lebih menegakkan batasan yang diberlakukan oleh Allah, juga tidak ada yang lebih ditakuti dan dihormati oleh dada manusia daripada ‘Umar ibn al-Khattaab.’ [Fadail al-Sahaba, Vol. 1, Halaman 330, Hadis 472]

Dia adalah pemimpin yang tak terpisahkan yang tak ada bandingannya dari saat dia menerima Islam sampai kematiannya. Dia adalah Al-Faruq. []

About Admin 1

Check Also

Teruslah Maju, Wahai Rasulullah

Sa'ad bin Mu'adz, tokoh suku Aus dan pemuka Anshar, berdiri dan berkata, "Demi Allah, benarkah yang engkau maksudkan adalah kami?"

you're currently offline