Foto: Freepik

Selimutilah Aku, Selimutilah Aku!

Diriwayatkan dari Ummul Mukminin Aisyah, ia berkata, “Awal mula wahyu Rasulullah adalah impian yang baik dalam tidur. Setiap kali memimpikan sesuatu, pasti terjadi seperti cahaya Subuh. Beliau kemudian suka menyendiri. Beliau menyendiri di Gua Hira untuk beribadah di sana selama beberaoa malam sebelum pulang lagi ke keluarga beliau, dan beliau membawa bekal untuk itu. Setelah itu beliau kembali ke Khadijah dan membawa bekal seperlunya, hingga kebenaran datang kepada beliau kala berada di dalam Gua Hira.

Jibril datang lalu berkata, ‘Bacalah!’

‘Aku tidak bisa membaca.’  jawab beliau.

Beliau menuturkan, ‘Ia kemudian meraihku dan merangkulku hingga aku letih, setelah itu ia melepaskanku.’

Ia berkata, ‘Bacalah!’

Aku menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.’

Beliau menuturkan, ‘Ia kemudian meraihku dan merangkulku hingga aku letih, setelah itu ia melepaskanku.’

Ia berkata, ‘Bacalah!’

Aku menjawab, ‘Aku tidak bisa membaca.’

Ia kemudian meraihku dan merangkulku untuk ketiga kalinya hingga aku letih, setelah itu melepaskanku lalu berkata, ‘Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah, Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam, Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.’ (QS. Al-Alaq Ayat 1-5)

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kemudian pulang membawa (wahyu) ini dengan sekujur tubuh menggigil, hingga masuk menemani Khadijah lalu berkata, ‘Selimutilah aku, selimutilah aku! Khadijah menyelimuti beliau hingga beliau pun merasa tenang. []

 

Sumber: Syaikh Mahmud Al-Mishri. Dzulqa’dah 1437 H. Biografi 35 Shahabiyah Nabi. Jakarta Timur: Ummul Qura.

About Dika Nugraha

Al-Qur'an & As-Sunnah

Check Also

Nabi Ibrahim Hanya Meninggikan Bangunan Kabah, Bukan Membuat Pondasi

Sebenarnya, yang dilakukan Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS adalah meninggikan Ka'bah, karena fondasi Ka'bah telah ada sebelumnya.

you're currently offline